Saturday, February 13, 2021

ZINC CHLORIDE

Zinc chloride adalah nama senyawa kimia dengan rumus ZnCl2. Zinc chloride bentuk kristal/ butiran, tidak berbau, berwarna putih, dan sangat larut dalam air. Garam putih ini bersifat higroskopis dan bahkan berair. Dengan berat molekul 136,29, dengan kepadatan 2.907. Ia memiliki titik leleh sekitar 290 ° C dan titik didih 732 ° C. Satu gram seng klorida larut dalam 0,5 ml air, 1,3 ml etanol, atau 2 ml gliserol. Senyawa ini mudah larut dalam aseton. Seng oksiklorida terbentuk dengan adanya air.


Aplikasi

A. Sebagai fluks metalurgi

Zinc chloride bereaksi dengan oksida logam (MO) menghasilkan turunan dari rumus ideal MZnOCl2. Reaksi ini relevan dengan kegunaan larutan ZnCl2 sebagai fluks untuk penyolderan - reaksi ini melarutkan oksida pasif, memperlihatkan permukaan logam yang bersih. Fluks dengan ZnCl2 sebagai bahan aktif kadang-kadang disebut "cairan tinner".


B. Dalam pengolahan tekstil dan kertas

Larutan Zinc chloride pekat dalam air (lebih dari 64% berat / berat Zinc chloride dalam air) telah melarutkan pati, sutra, dan selulosa.

Relevan dengan afinitasnya untuk bahan ini, ZnCl2 digunakan sebagai agen tahan api dan "penyegar" kain seperti Febreze. Serat vulkanisasi dibuat dengan merendam kertas dalam Zinc chloride pekat.


C. Desinfektan dan pengawet kayu

Seng klorida encer berair digunakan sebagai disinfektan dengan nama "Cairan Disinfektan Burnett". Dari tahun 1839 Sir William Burnett mempromosikan penggunaannya sebagai disinfektan serta pengawet kayu. Dalam larutan air itu digunakan sebagai pengawet kayu

Seng sulfat dan seng klorida/ Zinc Chloride digunakan dalam berbagai aplikasi skala kecil. Yang pertama digunakan dalam pertanian sebagai pembunuh gulma dan memberikan perlindungan terhadap hama. Ini juga merupakan konstituen penting dari bak pengendap dalam pembuatan rayon viskosa.



Michael

michael@sanminglobe.com

No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.