Tuesday, March 23, 2021

SODIUM SELENITE INDONESIA

Selenium adalah mikronutrien penting bagi hewan dan manusia. Sindrom defisiensi seperti gangguan pertumbuhan, degenerasi otot, kardiomiopati, degenerasi hati dan reproduksi gangguan pada ruminansia dan non-ruminansia, serta diatesis eksudatif dan encephalomalacia pada unggas telah didokumentasikan dengan baik.

Selenium ada di mana-mana di tanah dalam berbagai bentuk kimiawi (selenites, selenates dan elemental selenium) tetapi ada variasi yang besar antara wilayah geografis yang berbeda. Ini diambil oleh tumbuhan dan hadir dalam pakan, dan didistribusikan ke jaringan hewan penghasil makanan. Makanan hewani asal mengandung tingkat selenium tertinggi mungkin dalam bentuk selenomethionine dan selenocompounds organik lainnya. Dalam biji-bijian dan sereal, tingkat selenium umumnya rendah tetapi tingkat yang jauh lebih tinggi dapat ditemukan dalam produk dari daerah seleniferous.

Garam selenat dan selenit memiliki penggunaan profilaksis dan terapeutik yang luas dalam pengobatan hewan terhadap penyakit dan gangguan yang berkaitan dengan defisiensi selenium pada hewan. Dosis natrium selenite yang dianjurkan bervariasi antara 0,01 sampai 0,08 mg selenite / kg bb (0,25-1,5 mg / kg pakan) untuk olahan yang digunakan dalam pakan obat pada kuda, sapi dan domba, serta babi dan unggas.

Sodium selenite dan sodium selenate juga telah disetujui sebagai feed additive pada konsentrasi maksimum 0,5 mg selenium / kg feed (complete feed). Suplemen makanan berbahan dasar selenium (hingga 200 ╬╝g selenium / orang / hari) memiliki sejarah penggunaan yang panjang dalam nutrisi manusia.

Sodium selenite, juga padat, memiliki berat molekul 172,9 dan juga larut dalam air (85 g / 100 g air pada suhu 20 ° C).

Sodium selenite dibuat dengan menguapkan larutan natrium hidroksida dan asam selenious pada suhu 60 ° hingga 100 ° C atau dengan memanaskan campuran natrium klorida dan selenium oksida (Merck Index, 1983).

Selenium dalam natrium selenit berada dalam bilangan oksidasi +4 dan terjadi tentu saja. Dalam larutan alkali, selenium teroksidasi perlahan ke tingkat +6. Tidak ada oksidasi yang terjadi dalam medium asam (IPCS, 1987).

Karena selenium adalah elemen nutrisi penting (Schwarz dan Foltz, 1957, 1958), Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (USFDA) menyetujui penggunaan selenium sebagai natrium selenat atau selenit dalam pakan ternak pada kadar 0,1 mg selenium / kg pakan lengkap untuk ternak, domba, ayam, bebek, dan babi, 0,3 mg / kg dalam ransum starter dan pratarter, dan 0,2 mg / kg untuk pakan kalkun (Sub-komite 1983 untuk Selenium - Komite Nutrisi Hewan, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS, 1984). Selenium dalam pakan ternak menyebabkan sedikit peningkatan pada tingkat selenium di lingkungan atau pada makanan manusia (NAS / NRC, 1976; Thomson dan Robinson, 1980).


Tersedia kemasan 25 kg/zak.

Info selengkapanya silahkan hubungi kami.

Michael

PT. Sarana Mitra Inti Global

Next Topics :

> Choline Chloride

> Food Raw Materials 


No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.